Thursday, 10 July 2014

Cindera Mata di Kasurku


Setelah ngubek-ngubek ingatan di kepala, akhirnya aku nemuin banyak sekali kejadian konyol yang kulakukan di tahun-tahun pertama  pernikahan. Rada-rada gimana juga mau share ceritanya ketahuan banget konyolnya diriku ini salah satu ceritanya.
Ini my silly moment waktu training toilet anakku. Vinka masih berumur dua tahunan dan aku sedang hamil anak kedua.  Ketika bangun Vinka selalu bilang kalau mau buang air kecil atau buang air besar tapi kalau lagi tidur masih sering kebablasan  ngompolnya bi                                                           kin kotor kasur.
Seperti hari itu malam harinya  vinka pipis lagi di tempat tidur.  Untung saja tempat tidurnya bukan spring bed jadi ringan sedikit urusan mengangkat kasur dari kapuk ini. Karena banyak banget hal yang harus kulakukan aku memutuskan untuk menjemur kasur lebih awal  di halaman rumah dengan sebelumnya dilapisi dengan tikar pandan.
 Walau matahari belum ada dan langit tampak sedikit mendung aku tetap keukeh jemur tuh kasur biar nggak repot angkat-angkat kasur lagi pas lagi mengerjakan pekerjaan rumah tangga lainnya.
Jam menunjukan pukul sembilan  matahari kini bersinar terang. Aku bermaksud memindahkan dua kasur yang telah di jemur tadi ke tempat yang lebih terkena matahari. Kulihat kasur pertama ada kucing yang lagi enak-enaknya tidur di kasur yang sedang kujemur.
Ada sesuatu berwarna coklat, lembek dan ketika kudekati membuat mual perutku karena baunya. Sangat berharap ini cuma mimpi, seumur-umur jemur kasur baru kali ini deh nemu cinderamata kaya gini di kasur yang kujemur.
Histeris,geram segera kukejar kucing yang sudah memberi  cinderamata itu. Mimpi apa yang semalam bisa dapat oleh-oleh kotoran kucing di atas kasur, geram banget deh. Mendengar kehebohan suaraku ketika  menjemur kasur ibu mertua pun keluar dan ketika melihat ada cinderamata di satu kasurku  dengan sedikit menahan tawa ibu mertua berkata. “Lain kali kalau jemur kasur  tunggu mataharinya panas dulu baru diangkat kasurnya buat dijemur.”
Aduh rasanya malu banget dibilang kaya gitu sama ibu mertua kelihatan nggak profesionalnya urusan kaya gitu. Belum lagi penderitaku berakhir dengan harus buang kotoran kucing dan nyuci kasur yang kena kotoran sambil nahan mual. Mau cepat malah tambah kerjaan jadinya tambah lambat.
Ibu mertua jagain Vinka sampai aku beres nyikat kasur. Belum lagi beres kerjaanku sudah datang bu Keuchik(ibu kepala desa) yang bertamu. Ibu keuchik memang akrab banget dengan ibu mertuaku. Melihat aku sedang nyikat kasur,bu keuchik nanya sama mertuaku kenapa kasurnya. Mulailah ibu mertuaku cerita tentang cinderamata di kasur sambil nggak henti menahan tawa.
Aduh rasanya ingin ada pintu doremon deh  biar bisa ngilang dimana gitu. Double malunya, belum lagi pas suami pulang cerita itu terus berlanjut. Nasib…nasib gara-gara cinderamata di atas kasur.
Tulisan ini diikutsertakan dalam
http://www.nunuelfasa.com/2014/06/the-silly-moment-giveaway.html?spref=fb

4 comments:

  1. Bagian diceritain ibu mertua dan bu keuchik itu gak enak banget ya :))
    Sukses ya Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. he...3x, iya mak mugniar tapi hal positifnya jadi ingat selalu jemur kasur di saat matahari benar2 panas

      Delete
  2. duh,paling sebel kalo bau kencing dan pupnya si pus hehehe

    terdaftar
    terima kasih sudah mengikuti GA silly moment
    salam^^

    ReplyDelete

Terima kasih sudah Berkunjung. Please tinggalkan jejak biar kenal