Monday, 2 September 2013

Pencapaian di usia 30

Mengapa harus takut tambah usia? salah satu iklan di TV membuatku merenungkan apa yang telah kuhasilkan setelah berumur 32 tahun sekarang ini.
Waktu kecil cita-citaku ingin jadi professor, menciptakan banyak hal baru, berbagi dengan sesama, orang memandangku bukan karena body, atau face, tapi lebih kepada brain.
Tapi jalan hidup berkata lain, setelah lulus dari jurusan Arsitektur UNSYIAH, aku bekerja di salah satu NGO sebagai junior planner membuat buku rencana tata ruang desa setelah tsunami beserta masterplannya. Setelah habis kontrak kerja aku diterima bekerja sebagai field research, meneliti mengenai tingkat kepuasaan terhadap rumah bantuan yang diberikan setelah tsunami hingga meneliti dan menggumpulkan data mengenai desa yang bangkit dan yang belum bangkit setelah tsunami. Terakhir aku bekerja di konsultan sebagai drafter kadang-kadang jadi arsiteknya juga. Setiap pekerjaan mempunyai tantangan masing-masing, tapi aku menikmatinya
Di tahun 2009 aku menikah, dan mempunyai anak, aku berhenti bekerja dan memutuskan untuk fokus jadi ibu rumah tangga. Jujur kukatakan diantara pekerjaan yang pernah ku lakoni jadi ibu rumah tanggalah yang terberat. Apalagi menggurus anak-anak itu adalah tantanggan paling berat.
Kenapa menggurus anak  merupakan tantangan terberat, karena anak hasil buah cinta, anak harta yang tak ternilai, dia meniru setiap gerak dan tindak tanduk orang tuanya. Ketika aku lelah dan masih ada sedikit pekerjaan dikantor aku masih bisa nyenyak tidur dan menyambung pekerjaanku esok harinya. Tapi ketika aku lelah tapi anakku sakit, aku tak bisa menggabaikannya begitu saja, aku tak bisa tidur nyenyak, aku menjaganya hingga dia sembuh.
Anakku Sumber Inspirasiku
Aku mempunyai dua orang anak, Vinka Azzahra (3,8thn) dan Firaz Asshidiq(1,5 thn), Vinka rajin sekali bertanya ini dan itu yang terkadang pertanyaannya membuatku kewalahan dan menggunakan bantuan mbah google untuk menemukan jawabannya, Seperti kenapa telur puyuh ada titik-titiknya, Kenapa tangan kita ada garis-garis, dan kenapa lainnya? Shidiq dia anak laki-laki yang lincah tak berhenti bergerak, terkadang membuatku ngos-ngosan untuk mengejarnya. Benar-benar anugerah yang luar biasa.
Kembali ke Vinka, Bagaimana bila suatu hari nanti dia bertanya prestasi apa yang pernah ku buat? Apa yang akan ku jawab.  Akhirnya aku mulai menulis lagi, mengikuti berbagai lomba menulis, ada yang menang, tapi lebih banyak yang kalah, tapi ini bukan mengenai kalah atau menang, ini adalah perjuanganku menjadi ibu yang membanggakan untuk anak-anakku,malu aku pada Shiddiq yang walaupun sering terjatuh tapi dia tetap  semangat untuk berlari lagi. Maka aku selalu semangat untuk mencoba menulis mengasah kemampuan.
Cita-cita profesorku mungkin nggak belum kesampaian, tapi apapun cita-cita atau pekerjaan yang kita lakukan asal kita fokus, Insya Allah akan sukses.

2 comments:

  1. Kayak ngaca bacanya Kakak heuheuheu...Salam sayang buat si kecil.

    ReplyDelete
  2. iya, pasti disampaikan, terima kasih sudah singgah sesuatu banget dapat salam dari penulis Aida

    ReplyDelete

Terima kasih sudah Berkunjung. Please tinggalkan jejak biar kenal

Scarlett C-Power Face Mist Bikin Wajah Selalu Fresh

         Salah satu skin care yang banyak manfaatnya namun, orang masih jarang menggunakannya adalah face mist. Menggunakan   face mist    s...