Saturday, 22 June 2013

Untung Ada Bodrex, Sakit Kepala Reda Aktivitas Kembali Lancar

         
         Diantara teman-temanku sesama sarjana wanita yang lulus dari S1 Teknik Arsitektur, mungkin cuma aku yang murni sebagai ibu rumah tangga, suami sih tidak melarang bekerja asal ingat keluarga. Sederhana sih perkataan suami tapi sangat mengena di hati.
         Untung juga aku berhenti bekerja, aku bisa benar-benar memperhatikan keluarga, apalagi sekarang posisiku sebagai kepala keluarga, menggantikan papa Vinka yang pergi dinas bekerja ke Jepang selama setahun untuk belajar rekontruksi..http://aceh.tribunnews.com/2013/03/09/banda-aceh-utus-2-pegawai-ke-jepang  
          Masih sembilan bulan lagi papa Vinka pulang, Dulu  waktu papanya pergi si kakak umurnya 3, 4 bulan dan si adek 1 tahun pas. Sekarang anak-anak lagi aktif-aktifnya, si kakak hobi lari-lari, si adek mulai suka manjat-manjat, tinggal emaknya aja yang histeris awas jatuh.
         Ternyata berat juga jadi single parents semua dilakoni sendiri dari ngurus anak, didik anak, membentuk karakter mereka, susah deh pantesan aja "Surga di bawah telapak kaki ibu", menggambarkan tanggung jawab ibu terhadap masa depan anaknya.(Zakiyah Daradjat, 1995:50) ada juga pendapat Baqir Sharif al-Qarashi (2003:64), bahwa para ibu merupakan sekolah-sekolah paling utama dalam pembentukan kepribadian anak, serta saran , untuk memenuhi mereka dengan berbagai sifat mulia.
        Kadang-kadang lelah dan jenuh menghampiri, stress juga menyapa apalagi ketika anak-anak dua-duanya sakit berjamaah. rewel, nggak mau makan, nanggis aja bawaannya. Untuk me re-balancing dan re-charging energy, saya menulis.Menulis menuangkan  semua beban pikiran, alhamdulillah kalo tulisan saya bisa menjadi inspirasi buat orang lain. Dengan menulis beban kepala jadi enteng, ini "me time" yang paling murah yang bisa saya lakukan. ketika anak-anak sedang tidur.
        Tapi sepandai-pandainya saya menjaga badan dan mengatur waktu, akhirnya saya sakit juga karena seringnya begadang,  karena si adek masih asi, dan kalo malam sikakak masih suka pipis dicelana, dan harus segera diganti  takutnya dia nanti masuk angin, saya jadi sakit kepala dan mulai demam. Untung saya selalu sedia bodrex di rumah dengan komposisi paracetamol 500mg dan kofein 50 mg yang terbukti sangat manjur untuk mengatasi sakit kepala dan juga nyeri secara umum.Bodrex dapat dikomsumsi walaupun kita belum makan.
       
        Bodrex juga selalu melakukan inovasi dalam menghasilkan produk  terbaik untuk masyarakat, Bodrex saat ini telah tersedia 3 varian untuk sakit kepala, yaitu :
  1. Bodrex sakit kepala dengan komposisi: Paracetamol 600mg dan kofein 50 mg.
  2. Bodrex Extra untuk sakit kepala yang membandel dengan komposisi: Paracetamol 350mg, ibuprofen 200mg, caffeine 50 mg
  3. Bodrex migra untuk sakit kepala sebelah dengan komposisi: Paracetamol 350mg, propyhenazone 150mg, caffeine 50 mg 
          Dengan 3 varian Bodrex semua sakit kepala menjadi lebih spesifik  sehingga lebih tepat dan cepat memberikan hasil, tersedia juga  Bodrex untuk flu dan batuk serta flu dan batuk yang berdahak dalam bentuk kapsul dan cair yang ditujukan secara khusus untuk mengatasi gejala flu dan batuk. Untuk urusan sakit kepala Bodrex rajanya, untuk flu yang disertai batuk Bodrex juaranya

         Tidak hanya varian dan khasiatnya saja yang menjadikan Bodrex lebih unggul dari obat lain yang serupa, tapi juga jangkauannya. Bodrex merupakan obat yang menjangkau hampir di seluruh wilayah indonesia. Hal inilah yang menjadikan Bodrex semakin dekat dan semakin bersahabat dengan masyarakat indonesia.



Lagi Senang

Lagi senang, karena tadi puisiku di likes 19 orang, karena banyak yang merasa satu penderitaan,
Cemburu sama bola....
Memang menyiksa
Berasa dinomor dua
Dikepalanya cuma ada bola
puisi lengkapnya
http://www.facebook.com/groups/KomunitasBisaMenulis judulnya atas nama bola

Friday, 21 June 2013

Dialog sebelum Vinka tidur

"Mama kenapa papa nggak pernah pulang ke rumah lagi?"
"Papa kerja  cari uang buat kakak"
"Cari uangnya dimana?"
"Di Jepang"
"Iya, tapi kenapa nggak bawa kakak?"
"Karena tempat papa kerja nggak boleh bawa anak kecil"
"Iya, tapi kakak  belum pernah ke Jepang"
"Sama, mama juga belum pernah"
"Udah sekarang kita bobo, mimpi pergi Jepang"


Tuesday, 18 June 2013

Single parents


Selalu ada hal yang pertama dalam hidup kita, langkah pertama, cinta pertama, tulisan pertama, perasaan pertama kali punya baby, yang pertama selalu jadi kenangan  tersendiri  yang kita simpan di hati.
                Ini pengalaman pertama kalinya menjadi single parents,  mengurus dua buah hatiku sendiri tanpa suami yang menemani. Bukan karena aku janda, tapi ikatan dinas suami yang harus ke luar negeri belajar rekontruksi selama setahun.
                Hikmahnya ditinggal suami bekerja, aku jadi lebih mandiri, semua pekerjaan yang biasa suamii lakukanpun ku ambil alih, dari mengantar anak-anak ke dokter kalau sakit, sampai benerin seng yang bocor pernah ku lakoni.
 Tapi yang paling membuat perih di hati ketika kedua anakku sakit secara bersamaan, galau, panik, sedih bercampur aduk, di tengah hujan deras dengan mengendarai  becak aku membawa dua buah hatiku ke puskesmas terdekat, dengan riwayat kejang demam yang si sulung punya, aku harus betul-betul menjaganya.  Sakit flu saja bila disertai demam, bisa membuat dia kejang. Pernah di lain waktu si Sulung sakit tenggorokan,jam menunjukkan jam sepuluh malam si sulung begitu rewelnya, aku pun nekat meninggalkan si sulung dikamar sendirian, pergi membeli obat didepot obat yang jaraknya 500 meter dari rumah kami dengan berjalan kaki sendiri.
http://www.riawanielyta.com/2013/06/quiz-ga-berhadiah-novel-first-time-in.html

Saturday, 8 June 2013

Puisi basi

jadi hobi lain selama nungguin papa vinka pulang bikin puisi,
lewat diam
Diam tak bicara
Lewat diam jiwamu berkelana
Lewat diam kau menahan rasa
Lewat diam matamu bicara
Lewat diam tangismu tak bersuara
Diam...

puisi 2 gara-gara tulisan
Harusnya dibilang
Menulis bisa bikin kecanduan
Nggak  enak tidurmalam
Guna mencari ilham

Tulisan bisa bikin penasaran
Kalau judulnya mengundang
Konfliknya dapat
Endingnya nggak ketebak

Menulis bisa jadi hiburan
Karena dapat teman, hatipun senang
Nggak perlu keluar uang

Menulislah  dengan hati
Dia akan mengalir sendiri
Kemudian dikaji, kalau perlu direvisi

Kalau tulisanmu dihina
Jangan berputus asa, teruslah berusaha
Sampai kamu bisa membuktikan pada semua

Kalau tulisanmu dipuji
Jangan lantas berhenti karena berbangga hati
Terus benahi diri, berusaha lagi

#####Revisi Ayo Menulis

Harusnya bilang,
Menulis  bikin kecanduan
Nggak  nyenyak  tidur malam,
Begadang  mencari Ilham

Kala hatimu susah
Menulis saja
Hilangkan gundah

Menulislah  dengan hati
Dia akan mengalir sendiri
Kemudian dikaji, jika  perlu direvisi

Tulisan  bikin penasaran
Kalau judulnya mengundang
Konfliknya melayang
Endingnya geregetan

Menulis jadi hiburan
Karena dapat teman, hatipun senang
Nggak perlu keluar uang

Jika tulisanmu dihina
Jangan berputus asa
Teruslah berusaha
Buktikan pada semua

Kalau tulisanmu dipuji
Jangan lantas berhenti karena berbangga hati
Terus benahi diri, berusaha lagi
 puisi 3
revisi hati
Revisi hati, yang mulai mati
Oleh dengki,dan iri hati
Karena janji-janji yang tak pasti

Hapus semua caci maki
Detil-detil sakit hati
Hingga nanti kau sadari
Dirimu sangat berarti

Asah perasaan, fokuskan tujuanmu
Gerakan kreativitas, gunakan imajinasimu
Atasi masalah, kendalikan emosimu

Jangan berhenti,berpikir positif
Mencari kunci,wujudkan mimpi

Seleksi yang baik
Buang yang buruk’
Kau akan menyukai
Dirimu yang baru

masih banyak lagi seh...cuma dsharenya di Komunitas bisa menulishttp://www.facebook.com/groups/KomunitasBisaMenulis/doc/531573540237875/


Scarlett C-Power Face Mist Bikin Wajah Selalu Fresh

         Salah satu skin care yang banyak manfaatnya namun, orang masih jarang menggunakannya adalah face mist. Menggunakan   face mist    s...