Monday, 26 August 2013

Aku VS Kartini

Kartini VS Aku
Imam Ghazali pernah berpesan”Jika kamu bukan anak raja dan bukan anak ulama besar, maka menulislah”
Jauh di masa keemasan para nabi, menulis sudah didengungkan oleh salah satu istri Nabi Muhammad yaitu Aisyah. Beberapa hadist diriwayatkan melalui beliau. Kecerdasannya tidak diragukan lagi, membuatnya menjadi pengajar yang hebat di usianya yang masih belia.
Di Indonesia setiap tanggal 21 April  selalu diperingati sebagai hari kelahiran Raden Ajeng Kartini. Seorang perempuan yang terkenal akan kegigihannya dalam memperjuangkan hak-hak perempuan, beliau juga dijadikan sebagai tokoh emansipasi perempuan Indonesia.
Kartini bukan satu-satunya pejuang perempuan yang ada di Indonesia. Selain Kartini dari Aceh juga ada beberapa pejuang perempuan yang terkenal seperti Cut Nyak Dhien, Cut Meutia, Laksamana Keumala Hayati, para Sultanah Aceh dan masih banyak lagi pejuang perempuan lainnya.
Jika berbicara mengenai emansipasi, emansipasi perempuan lebih dahulu ada di Aceh, jauh sebelum Kartini lahir, perempuan Aceh sudah memiliki kesetaraan dalam berbagai hal dengan kaum lelaki, mulai dari menjadi Sultana, hingga  menjadi pemimpin pasukan yang bergerilya.
Yang  membuat Kartini begitu terkenal, dibandingkan pahlawan perempuan nasional lainnya adalah karena Kartini menulis! Dia melakukan korespondensi dengan orang-orang Belanda  mengenai permasalahan  perempuan di negerinya.  Dia merekam semua jejak perjuangannya dalam bentuk surat-surat. Pemikirannya yang ia tuangkan dalam tulisan memberikan inspirasi serta meniupkan  semangat dan motivasi bagi kaum perempuan untuk terus  belajar. Yang kemudian  dibukukan oleh Mr. J.H. Abendon dengan judul Door Duisternis tot Light yang kita kenal dalam versi Indonesianya dengan Habis Gelap Terbitlah Terang.
Pepatah Arab mengatakan: ilmu itu ibarat pancingan, maka pancinganlah pancingan itu dengan menulisnya.
Sebagai ibu rumah tangga biasa dengan dua orang anak, aku selalu mengupdate ilmu dengan membaca. Semakin banyak buku yang kubaca, semakin banyak bahan yang ingin kutuliskan. Mungkin tulisanku hanya tulisan sederhana, mengenai hal yang ku ketahui yang menceritakan lembaran kehidupanku merawat anak-anak, opiniku mengenai sesuatu, lomba menulis yang pernah kuikuti ataupun hanya puisi pengungkap isi hati, yang kutuliskan diblog. Aku menulisnya di sela-sela kesibukanku menyelesaikan tugas rumah tangga.
Tulisanku mungkin tak sefenomenal Kartini dengan Habis Gelap Terbitlah Terang, atau Asma Nadia yang dengan gaya feminim-nya membawa perempuan keliling dunia dan membukukannya. Tulisanku hanya tulisan sederhana, yang kuharap bermakna bagi yang membaca.
Sampaikanlah walau satu ayat, dan  kuniatkan semua tulisanku untuk kebaikan, bukankah segala sesuatu dinilai berdasarkan niatnya.
Ibu rumah tangga juga bisa merubah dunia, dia merubah dunia dengan melahirkan, mengasuh, mengayomi, merawat,  mendidik, dan mengantarkan generasi bangsa menjadi lebih beradab, bahkan bisa menentukan seorang anak untuk bisa mencapai ‘surga’  itu berawal dari sosok seorang wanita (ibu), terlebih lagi jika ibu rumah tangga itu menulis,  dia bisa menularkan  kegiatan positif ini pada anak-anaknya. Sehingga terciptalah generasi bangsa yang gemar menulis dan membaca, karena untuk menghasilkan tulisan yang baik harus diiringi dengan kegemaran membaca.
Rasulullah SAW bersabda,

 “Wanita itu tiang Negara, bila dia (wanita) baik, maka baiklah negara itu. Tetapi bila wanita itu rusak maka rusaklah negara itu.”(ahli hikmah).

Bila ilmu dipelajari dengan membaca(iqra), maka menulis adalah cara menyebarluaskannya. Tulisan yang kreatif tentu akan  disenangi orang untuk membaca, mencerna bahkan menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari. Menulis salah satu cara menularkan pikiran-pikiran perubahan.

No comments:

Post a comment

Terima kasih sudah Berkunjung. Please tinggalkan jejak biar kenal