Sunday, 30 September 2018

Bisa Bawa Motor Best Momentku 2018

“ Mama teman Shidiq, semua bisa bawa motor atau mobil.”

Aku hanya bisa sedih dalam diam ketika anak keduaku protes kenapa dia harus pulang jalan kaki dari sekolah ke rumah sedangkan semua teman-temannya pasti dijemput pakai motor atau mobil oleh orangtuanya.

Kata-kata Shidiq  selalu lekat di ingatanku. Betapa seorang anak ingin kenyamanan yang aku tak bisa berikan. Bukannya aku tak berusaha untuk belajar bawa motor. Hanya saja setiap kali aku mencoba jantung ini rasanya mau copot, bedebar dengan keras, nafasku juga jadi sesak.

Entah kenapa sejak menjadi ibu, aku jadi paranoid sendiri, takut salah, takut diomongin, apalagi aku tinggal di rumah mertua. Aku yakin semua menantu pasti ingin terlihat sempurna di mata mertuanya.

Herannya, semakin aku menjaga  diri agar tidak melakukan kesalahan semakin sering aku melakukan kesalahan. Membuatku aku sangat depresi, takut mencoba hal-hal yang baru karena takut salah.

Termasuk belajar motor, aku takut ketika belajar motornya nabrak atau jatuh, terus goresan yang aku buat dihitung, terus aku dikata-katain, dibanding-bandingkan atau disindir, membayangkannya saja membuat hatiku sakit, apalagi jadi kenyataan.
Aku tahu, hanya aku yang bisa mengubah keadaanku dari orang yang selalu diremehkan menjadi orang yang berhasil, termasuk dalam hal belajar motor ini.
Satu persatu tetanggaku bisa bawa motor dan menjemput anak-anak mereka, aku hanya bisa memandang kagum. Aku tetap menjemput anakku dengan jalan kaki terkadang dengan menggunakan sepeda.

Sering kubertanya pada mereka yang sudah bisa motor, berapa lama belajar motornya? Siapa yang ngajarin? Dimana belajar motornya?Gimana belajarnya?
Dengan sabar mereka menjawab satu persatu pertanyaanku. Sedikit perih menjalar di hati kenapa aku nggak bisa seperti mereka. Kenapa rasa takut terus menghantui bahkan menguasaiku.

Pengalaman Dulu Bawa Motor
Sebenarnya dulu waktu SMA aku udah bisa bawa motor manual, diajarin kawan adikku yang SMP hanya saja dia nggak pernah bilang kalau belok harus kasih lampu belok kiri atau belok kanan. Nggak pernah diajarkan kalau mau belok kecilkan  gas, yang penting berani bawa dulu. :D

Waktu kerja aku juga sempat bawa motor sendiri tapi begitu mau parkir pasti security kantor yang parkirin (Soalnya aku nggak pernah diajarin cara parkir sama temen adikku).
Balik lagi ke keadaan sekarang akhirnya aku  dan suami memutuskan untuk membeli sebuah motor matic, untukku menjemput anak-anak.  Sebelum motor itu dibeli ada beberapa syarat yang kuajukan pada suamiku.

Syarat Belajar Motor
Aku nggak mau ketika aku belajar ada komentar-komentar miring, ada pertanyaan yang bikin spaning, ataupun goresan yang kubuat selama belajar dihitung.baik oleh suamiku atau mertua.

Aku nggak mau ketika aku belajar motor ada suara tinggi dari suamiku, aku ngak mau dimarah-marahin apalagi sampai dibentak-bentak, dia harus mengajariku dengan sabar dan harus percaya aku bisa.

Pelajaran  Bawa Motor Dimulai
Pertama kali pelajaran motor dimulai, aku dibonceng suamiku. Sepanjang jalan dia memberikan teori tentang belajar motor, dan menyuruhku memperhatikan, bagaimana cara dia bawa motor.

“Suamiku bilang belajar motor itu seperti naik sepeda, hanya saja ini pakai mesin,  dan ada gas yang harus diperhatikan.”
videoku belajar motor
Setiap sore selama bulan puasa aku belajar bawa motor, bolak-balik, muter-muter naik motor di Stadion Harapan Bangsa, pegel, bosan,  tapi demi anak aku terus latihan.

Kalau tetanggaku dua minggu udah lancar jaya bawa motor, aku sebulan latihan badan pegel, punggung dan leher sakit, belum lagi setiap mau bawa motor bawaan perut kayak diaduk, mules  dan ingin muntah.

Praktek Bawa Motor Di Jalan Raya
Latihan di Stadion sama bawa langsung di jalan raya itu berbeda banget. Kalau di Stadion sepi jalannya, sedikit kendaraannya.  Kalau di jalan raya kendaraan seabrek-abrek, ada yang ugal-ugalan hingga ambil jatah jalan orang.

Pertama kali disuruh bawa motor sendirian tanpa kawalan suamiku jantung kaya mau copot, perut udah mules duluan sebelum bawa.

Dan sialnya motornya nggak mau hidup-hidup untung masih di rumah, segera kupanggil suamiku kenapa motornya nggak mau hidup. Ternyata motor matic berbeda dengan motor manual, jika standarnya masih dipasang motor nggak bisa jalan, aduh untung masih di rumah kalau nggak aku udah panik.

Hari kedua bawa motor di jalan raya, nabrak becak dayung, habis jalannya sempit, aku mau mundur malah kegas, motorku jadi lecet, becaknya baik-baik aja, malah ada orang yang melihat kejadian itu menyuruhku untuk tenang, jangan panik.

Dalam hatiku berkata aku nggak panik,hanya saja selama latihan suamiku hanya ngajari cara agar motor maju ke depan, nggak ada  diajarin cara mundur, jadi hari ini, aku belajar dari kesalahan yang kubuat.

Tak terasa sekarang sudah hampir tiga bulan aku menjemput anakku sekolah menggunakan motor. Walau kata anakku kecepatanku bawa motor sama dengan orang naik sepeda aku tak peduli.


Aku sangat bersyukur, Tuhan mengabulkan doaku, Ini moment  dan pencapaian terbesarku di tahun 2018. Aku bisa motor, aku bisa mengalahkan rasa takutku dan yang paling penting aku bisa memberi kenyamanan bagi anakku seperti orang tua lainnya.

Kalau tadi aku ngomongin pencapaian terbesarku di tahun 2018, sekarang aku ingin cerita tentang smartphone impianku di tahun 2018.
Hasil foto dengan smartphoneku yang sekarang
Jujur  saja, aku suka iri kalau lihat postingan teman-teman blogger yang kece-kece badai dengan foto dan video yang menghiasi setiap postingannya. Aku ingin juga punya kamera yang diperkuat Al seperti smartphone HUAWEI nova 3i-4. Dengan empat kamera Al 24 MP+ 2 MP di bagian depan dan 16MP+ 2 MP di bagian belakang menghasilkan foto yang mengesankan dengan tingkat kejernihan yang tinggi.
 Kamera HUAWEI nova 3i-4
Lihat saja hasil perbandingan hasil foto menggunakan smartphoneku dengan hasil foto menggunakan kamera smartphone HUAWEI nova 3i-4 jauh banget bedanya. Hasil fotoku masih buram nggak jernih sedangkan hasil foto dengan smartphone HUAWEI nova 3i-4 jernih abis seperti nyata hasil fotonya 

Hasil foto dengan  kamera HUAWEI nova 3i-4

Oh Tuhan sampai ngences aku ngomongin smartphone ini, mudah-mudahan aku bisa segera memilikinya. Aamiin 

36 comments:

  1. Amiin ya robbal Alamiin
    Semoga diijabah untuk dapatin Huawei Nova 3i nya yah Mbak
    Aku awal2 belajar mmotor juga parno gitu mbak
    Tapi alhamdulillajj karena butuh, akhirnya berani juga ngendarai motor hehee
    Semangat mbake
    good Luck ^_^

    ReplyDelete
  2. Aamiin. Semoga kesampean ya mba, punya hape Huawei nya. Saya juga pengen hehe
    Dari dulu sampe skrg, saya blm berani bljr motor mba :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, ayo mbak lawan rasa takutnya, penting banget bisa kendaraan, aku juga kalau bukan demi anak mungkin nggak akan pernah bisa

      Delete
  3. Aku belajar motor dari kelas 10 SMA. Kalau teman2ku malah SMP udah pada ngegas terus. Ada masa naik turunnya juga apalagi pas habis kecelakaan

    ReplyDelete
  4. uwaaaah akhirnya bisa naik motooooor
    best momennya receh ya, tapi berharga. karena di situ ada keraguan, pengharapan, dan keberanian.
    Huwoooo perpaduan yang komplit
    Alhamdulillah...

    Semoga kecipratan huawei ya mbaaaak

    ReplyDelete
  5. Lhaa...anakku kebalik.
    Kalau dijemput naik kendaraan sendiri, malah minta jalan kaki aja.

    Pernah tuuh...abis ambil raport kaka di sekolah, pulangnya mau jalan kaki.
    Dan jarak sekolah ke rumah ((kata gugel maps)) sekitar 16 km.

    Eaaa...
    Karena Ibu yang baik adalah yang memfasilitasi keingin tahuan anak, jadi "Oke...kita jalan."

    hiihi...seneng banget tapinya...
    Banyak hikmah yang bisa diambil saat kita jalan kaki hari itu.
    Alhamdulillah~

    ReplyDelete
  6. Kalau aku emang dari zaman SD sudah bisa bawa motor hehehe. Sampai sekarag juga masih setia pake motor soalnya lebih gampang dan mudah, kotaku lumayan macet jadi lebih nyaman pake motor sih

    ReplyDelete
  7. aamiin, aku suka dengan casingnya mbak, elegan. pas lihat gambarnya aja dah nces apalagi kalau lihat beneran ini

    ReplyDelete
  8. Hihihi.. ceritanya lucu, Mbak. Gak pengen dihitung goresan yg dibuat,nabrak becak.. hihi.
    Aku juga gitu pas lama gak naik sepeda motor, trus mau naik tuh takut. Akhirnya karena butuh buat antar jemput anak ya nekat aja. Trus jadi lancar deh :)

    ReplyDelete
  9. Aku yakin semua menantu pasti ingin terlihat sempurna di mata mertuanya.

    Ini aku enggak wkwkwwk.. malah termasuk menantu yg dodol.. ah tapi ga papa yang Penting enggak melawan suami..

    Btw ceritanya lucu.. kadang krn kebutuhan lama lama bisa kok.. alias berani

    ReplyDelete
  10. Y ampun serius mbak setakut itu? Aku juga pe sekarang nyesel nih enggak bisa bawa mobil:( dan masih malas mau belajar

    ReplyDelete
  11. Segitu nelongsonya waktu blom bisa naek motor seeey...bnyk koq temennya, hehe... Alhamdulillah ya sdh bisa riding on a motorcycle. Btw bunda do'ain semoga harapan utk memiliki si HUAWEI kecenya cepat tercapai.

    ReplyDelete
  12. Saya sampai saat ini belum bisa bawa mtor mbk, entah kenapa punya rasa takut banget ketika udah diatas motor pas mw bawa.

    ReplyDelete
  13. Waaah...congrat ya mbaaak.ikut seneeeng. Kalo aku msh pe-er blajar nyetir. Sdh dua kali les tp ttp nol! (Syedih).

    ReplyDelete
  14. Hebat sama semangatnya untuk terus belajar mengendarai motor, kalau aku sekarang malah sudah tidak berani naik motor karena keadaan jalan Jakarta seram motornya

    ReplyDelete
  15. Saya juga ampel sekarang belum berani bawa motor sendiri lho Mbak. Udah berkali-kali diajarin masih aja deg deg an kalo mau mencoba bawa. Apalagi klo tiba-tiba ada motor lewat, langsung hilang fokus dan keberanian.

    ReplyDelete
  16. Wah! Selamat ya mbak, bisa bawa motor lagi.
    Saya pun waktu SMP sempat belajar motor, tapi setelah kejadian hampir ketabrak truk dan saya banting stir masuk ke lapangan yang penuh tumbuhan Putri Malu, saya langsung kapok! Hehe..

    ReplyDelete
  17. Aku pun gak bisa mengendarai motor mbak. Muahahahaha *ngetawain diri sendiri* padahal gowes sepeda mah bisa. Tau deh sepertinya harus nekat kayak mbaknya, biar bisa

    ReplyDelete
  18. Aku juga awalnya takut mba mengendarai motor, tapi tuntutan mebuatku harus melawan takut. Dan Alhamdulillah sekarang lancar.
    Semoga dapat HP nya ya, mba.

    ReplyDelete
  19. Aamiin,semoga kesampaian punya hapenya yaaa

    ReplyDelete
  20. Wow selamat ya. Aku sampai sekarang blm bisa hihihi..

    ReplyDelete
  21. Aku pun sampe sekarang nggak bisa bawa motor lho, mbak. Takut ahahaha. Beraninya di jalan sepi, jd sama aja nggak bisa. Kudu berani mengalahkan rasa takut nih, tahun depan mulai antar jemput anak juga soalnya.

    ReplyDelete
  22. Sampai sekarang aku masih ogah belajar naik motor.Semua adikku pada bisa malah. Alasannya aku suka gugup dan suka ga fokus. Tau sendiri kan mak kadang orang tuh suka nyolot2 di jalan semisal kesalip atau ga sabaran hihihi

    ReplyDelete
  23. Aku tim naik motor garis keras mb. Soalnya naik mobil sering mabok. Haha. Anak kampung emg. Btw, keren jg ya si huawei. Kameranya kece euy.

    ReplyDelete
  24. Wahh selamat ya udah berani bawa motor sendiri. Aku dulu bisa naik motor lagi juga karena terpaksa. Waktu SMA sih bisa naik motor. Tapi trus kemana-mana diantar auami. Begitu mendadak suami kerja luar kota, aku bingung dan nggak mau naik angkot. Akhirnya terpaksa belajar lagi naik motor,cepet sih cuma 2 hari Langsung berani ke jalan raya.

    Btw, semoga terwujud mimpi-mimpinya, dapat hape keren

    ReplyDelete
  25. Waah, mantap, sudah mahir bawa motor, Mbak.
    Ngng tapi kalo berhasil dapat smartphone keren ini, jangan mempergunakannya sembari bawa motor di jalan ya hihi

    ReplyDelete
  26. Wah sama banget sama aku. waktu SMA pernah belajar naik motor, dan bisa. Tapi lama nggak naik motor, akhirnya belajar lagi setelah tinggal di Yogyakarta. Ini juga terpaksa, karena harus mandiri sejak LDM-an :)

    ReplyDelete
  27. Huaaaaa hebat. Sampe sekarang, aku masih belom berani lagi naik motor. Sejak zaman SMA dulu. Jatuh berdarah2 bikin aku takut bawa motor lagi. :D

    ReplyDelete
  28. Hebat mbak, semangat ya. Aku belajar naik motor pas kelas 1 SMA. Brlajar naik mobil aja nih yg belum lancar

    ReplyDelete
  29. Waaah hebat banget mbak bisa pake motor gede, aku mah cuman bisa pake motor standar aja itupun harus matic

    ReplyDelete
  30. keren mba harie dah ngacir bawa motor, aku niih takuut bw motor hahaha

    ReplyDelete
  31. Aku semenjak pindah Jkt takut nyetir haha. Bahkan akhirnya SIMku angus,krn waktu itu ngurusin bayi rempong jd gak perpanjang, kudu bikin baru hiks. Ini persiapan anak sekolah kudu bikin nih #maafcurcol haha

    ReplyDelete
  32. Aamiin. Semoga menjadi rejekimu, Mbak...

    ReplyDelete
  33. Ini yang Quard Camera yang lagi banyak diomongin teman-temanku..beneran naksir deh aku :)

    ReplyDelete
  34. Mbak..aku dulu pas masih gadis bawa motor kemana-mana lho.. setelah menikah dan hamil, suami yg parno kalo aku bawa motor. Jadi, sampai sekarang aku suka takut terus. Kalau cuma di jalan2 desa sih masih oke, tapi kalau ke jalan raya, mending dianter atau ngga kemana-mana sekalian deh.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah Berkunjung. Please tinggalkan jejak biar kenal