Saturday, 23 May 2015

Dengan Mukena Membuatku Bisa Berjalan-jalan

Wah, nggak kerasa sebentar lagi bulan ramadhan telah tiba. Jadi ingat pengalaman bulan ramadhan di waktu kecil dulu mulai puasa setengah hari, ampe makan tapi ngakunya tetap puasa sama ortu. Bulan ramadhan adalah bulan yang paling berkesan buatku dari dulu sampe sekarang. Karena aku yang biasanya setelah magrib pintu pagar rumah langsung digembok. Pas  bulan ramadhan pintu gembok itu tetap dibuka sampai kami semua selesai shalat tarawih dan pulang dari masjid.
Setiap bulan puasa dari semajak SD kami diwajibkan mencatat ceramah, menulis siapa penceramah dan judul ceramahnya dari sekolah. Karena itu aku nggak pernah absen pergi ke masjid. Aku nggak ingat kapan tepatnya aku punya mukena, tapi yang pasti karena mukena aku bisa aman pergi  jalan kaki baik itu sendiri atau dengan kakak-kakakku di malam hari, mencoba shalat tarawih dari satu mesjid ke mesjid lainnya tanpa rasa takut.
Hal yang paling aku suka ketika di masjid adalah perasaan tenang ketika berada di dalamnya. Aku nggak tahu apa itu karena pengaruh desain interior masjidnyakah atau memang karena sugesti dalam diri kita masing-masing atau  karena masjid tempat yang paling sering dilantunkan ayat suci Al-quran setiap harinya. Ada tiga masjid yang paling sering kudatangi sewaktu kecil.Ada masjid yang sederhana dimana tempat ibadah lelaki dan wanitanya benar-benar terpisah seperti di mesjid jl.cilandak sarijadi bandung tempat tinggalku dulu.
Ada mesjid yang lampu hiasnya selalu membuatku kagum seperti masjid Al-Hidayah di kampung sebelah  atau Masjid dekat SD Cijerokaso yang wcnya bersih banget.
Selain interior masjid aku juga paling suka memperhatikan mukena-mukena yang dipakai oleh jamaah perempuan, yang didominasi warna putih atau krem ada mukena yang tipis dan ada yang bahan tebal. Ada mukena yang full bordir dan ada mukena sederhana seperti milikku. Semua pemilik mukena berbaur menjadi satu di rumah Allah untuk mendengar ceramah dan beribadah. Tak jarang aku mendapat kenalan baru yang seusiaku ketika di masjid. Ah Indahnya sebuah ukhuwah.
Itulah sepenggal kenangan masa kecilku bersama mukena di bulan ramadhan



5 comments:

  1. jadi ingat, dulu waktu kecil sering banget tarawih berganti-ganti masjid :)

    ReplyDelete
  2. sama dong mak, waktu SD kalo tarawih nyatet ceramah dan minta tanda tangan imam/yg ceramah kultum. :)
    sukses ya GA nya

    ReplyDelete
  3. toss dulu kalo gitu, bagusnya seh anak2 tetap disurh catat ceramah biar cinta beribadah di masjid

    ReplyDelete
  4. Buku Ramadhan bagi saya malah bikin pusing mak..huhu, soalnya pak kyai ga pernah ngasih khutbah tarawih. :(

    ReplyDelete

Terima kasih sudah Berkunjung. Please tinggalkan jejak biar kenal